Senin, 02 Juli 2018

Diagnosis dari disfungsi diastolik


Beberapa tahun ini, tipe baru dari penyakit jantung telah banyak didiagnosis oleh kardiolog, dan penemuan penyakit baru ini disebut dengan disfungsi diastolik. Saat disfungsi diastolik memburuk, maka bisa menyebabkan terjadinya gagal jantung diastolik.

Meski disfungsi diastolik atau gagal jantung diastolis dianggap ‘baru’ – kondisi ini sebenarnya telah ada di sekitar kita sejak lama. Namun, memang baru sekitar satu atau dua dekade ini, karena penggunaan ekokardiograf untuk mendiagnosis masalah jantung menyebabkan kondisi-kondisi tersebut baru mulai dikenal secara umum.

Diagnosis dari disfungsi diastolik saat ini telah banyak dibuat, terutama untuk kaum wanita yang sudah tua, banyak dari mereka terkejut saat mendengar fakta bahwa mereka terkena gangguan jantung. Dan meski beberapa pasien mulai mengalami gagal jantung diastolik, yang lain masih bisa terhindar, terutama jika mereka mendapatkan perawatan medis yang tepat dan mampu merawat dirinya dengan baik.

Sampai saat ini, hampir semua pasien yang datang ke rumah sakit dengan bagian gagal jantung akut, biasanya akan terserang gagal jantung diastolik. Akan tetapi, diagnosis dapat menjebak kita, karena ketika seseorang telah didagnosis mengidap gagal jantung diastolik, terkadang jantung akan menampilkan fungsi normalnya di depan ekokardiograf – kecuali dokter mampu melihat secara spesifik dan menyadari munculnya tanda-tanda disfungsi diastolik. Untuk alasan ini, terkadang diagnosis dari gagal jantung diastolik dapat terlewatkan atau tak disadari oleh dokter-dokter tertentu.
Apa itu disfungsi diastolik dan gagal jantung diastolik?

Siklus jantung dalam diri seseorang dibagi menjadi dua bagian – yaitu sistolik dan diastolik. Saat fase sistolik, ventrikula (bagian jantung yang berfungsi untuk memompa darah) berkontraksi, sehingga mengeluarkan darah dan mengalirkannya ke jantung dan arteri.

Setelah ventrikula selesai berkontraksi, mereka akan beristirahat. Saat fase relaksasi ini, ventrikula kemudian akan mengisinya dengan darah dan akan bersiap-siap melakukan proses kontraksi berikutnya. Fase relaksasi ini disebut dengan diastolik.

Akan tetapi, terkadang, karena beberapa kondisi medis tertentu, ventrikula dapat menjadi kaku. Ventrikula kaku ini tidak dapat secara penuh beristirahat, sebagai hasilnya ventrikula tidak dapat terisi dengan maksimal dan darah dapat terbendung di organ tubuh (terutama paru-paru). Keadaan tidak normal yang terjadi di ventrikula dan hasil dari ‘pengisian’ abnormal ventrikula saat fase diastolik ini disebut dengan disfungsi diastolik.

Saat disfungsi diastolik cukup memproduksi pulmonary congestion (membendung darah sebelum dialirkan ke paru-paru), kejadian ini disebut dengan gagal jantung diastolik.

Secara umum, ketika dokter menggunakan istilah disfungsi diastolik dan gagal jantung diastolik, dokter pada intinya membahas mengenai isolated diastolic abnormalities. (“Disfungsi sistolik adalah hanya nama lain dari melemahnya otot jantung, yang dapat terjadi seperti peristiwa gagal jantung)

Apa penyebab disfungsi diastolik?

Disfungsi diastolik dapat muncul karena kondisi medis berikut:

    tekanan darah tinggi
    hypertrophic cardiomyopathy
    aortic stenosis
    penyakit arteri koroner
    restrictive cardiomyopathy
    diabetes
    obesitas
    penuaan

Gejala disfungsi diastolik dan gagal jantung diastolik

Disfungsi diastolik sendiri terkadang tidak menunjukan gejala-gejala berarti, kecuali akan berkembang menjadi gagal jantung diastolik. Gejala yang dialami orang-orang dengan gagal jantung diastolik mirip dengan gejala pada orang yang mengalami gagal jantung.

Dengan gagal jantung diastolik, tanda-tanda dari terjadinya penyumbatan paru seperti sesak nafas, batuk-batuk, dan nafas cepat. Lebih dari itu, untuk melihat perbedaan pola khas gangguan pernafasan yang memburuk pada pasien dengan gagal jantung, orang dengan gagal jantung diastolik terkadang mengalami gejala tersebut sebagai bagian yang muncul tiba-tiba, biasanya terjadi tanpa adanya peringatan. Bagian yang tiba-tiba dari kesulitan bernafas disebut dengan “flash pulmonary edema“.

Flash pulmonary edema dapat terjadi saat kondisi medis yang utama memburuk, yang dapat mengantarkan kepada reduksi fungsi diastolik otot jantung. Deteriorasi tiba-tiba pada fungsi diastolik dapat menyebabkan sudden lung congestion.

Kondisi medis yang merangsang bagian akut ini, termasuk di dalamnya adalah atrial fibrillation dan kondisi ritme jantung cepat lainnya, periode dari tekanan darah tinggi (terutama peningkatan tekanan darah sistolik), dan bagian dari cardiac ischemia. Saat bagian dari severe lung congestion tiba-tiba dinilai sebagai gejala utama gagal jantung diastolik, pasien dengan kondisi ini dapat mengalami kesulitan bernafas.

Penelitian menggunakan ekokardiograf mendeteksi bahwa disfungsi diastolik muncul 15% pada populasi yang berada di bawah 50 tahun dan 50% populasi di atas 50 tahun. Lebih dari itu, penyakit ini biasanya menjangkiti kaum hawa, karena lebih dari 75% pasien dengan gagal jantung diastolik adalah perempuan.
Kapankah disfungsi diastolik menjadi gagal jantung diastolik?

Gagal jantung diastolik datang saat pasien dengan disfungsi diastolik mengalami penyumbatan paru yang parah, yang cukup untuk memperlihatkan gejala-gejalanya. Jika pada bagian gagal jantung diastolik terjadi satu kali, hal ini kemungkinan besar akan terjadi lagi, terutama karena perawatan yang dilakukan belum maksimal.
http://www.obatmaagterbaik.com/diastolik-disfungsi/
http://www.obatmaagterbaik.com/obat-herbal-walatra-sehat-wasir-asli-dan-gratis-ongkos-kirim/
https://www.facebook.com/notes/tery-al-bartaz/disfungsi-deastolik/2051725758479805/

0 komentar:

Posting Komentar

Obat Maag Akut Kronis Terbaik Lengkap Testimoni

Popular Posts

Blogger templates

Diberdayakan oleh Blogger.